Dilatih Oleh Dua Pelatih Terbaik, Gundogan Mengaku Bikin Banyak Pemain Iri

Gundogan direkrut oleh Klopp ke Borussia Dortmund pada 2011 sebelum keduanya akhirnya bertukar Bundesliga untuk Liga Premier. Gelandang Jerman ini telah bekerja di bawah dua pelatih terbaik permainan modern dan percaya bahwa ia telah membuat iri rekan-rekannya. Gelandang Manchester City Ilkay Gundogan merasa bahwa sejumlah pemain cemburu dengan kenyataan bahwa ia telah bermain di bawah Pep Guardiola dan Jurgen Klopp.

Daripada mengikuti Klopp ke Liverpool, Gundogan memilih Manchester City, di mana ia terus membaik di bawah bimbingan Guardiola. Dengan Klopp dan Guardiola secara luas dianggap sebagai dua pelatih modern terbaik di dunia, gelandang Jerman ini mengakui bahwa ia tidak diragukan lagi telah membuat sejumlah pemain iri karena telah bekerja dengan keduanya.

“Mereka adalah dua pelatih terbaik di dunia. Merupakan hak istimewa bagi saya dilatih di bawah keduanya,” kata Gundogan kepada Fantasy PL.

“Saya pikir ada banyak pemain sepak bola yang iri padaku karena mereka tidak memiliki kesempatan itu.

“Keduanya memiliki tempat di hati saya. Keduanya telah mengajari saya banyak dan merupakan bagian dari kesuksesan saya.”

Sementara Gundogan menikmati waktunya bekerja di bawah Klopp di Dortmund, pemain berusia 29 tahun ini memutuskan untuk tidak bersatu kembali dengan manajer di Anfield pada 2016. The Reds tampaknya tertarik dengan Gundogan, tetapi pemain itu sendiri memutuskan ingin merangkul klub dan manajer baru dalam bentuk Guardiola’s City.

“Saya percaya pada tantangan hidup dan saya selalu mencoba untuk menantang diri saya sendiri,” katanya.

“Jika saya tidak keluar dari zona nyaman saya, saya tidak akan pernah berubah dan tidak pernah membaik. Saya memiliki empat tahun yang hebat bersama Jurgen dan saya menyukainya sebagai pribadi dan sebagai pelatih. Tetapi saya merasa ada sesuatu yang baru.

“Saya ingin meninggalkan Dortmund di Dortmund dan tidak berpikir untuk menghabiskan waktu bersama Jurgen ketika saya memilih klub baru. Itu sebagian alasan bagi saya untuk tidak pergi ke Liverpool.”

Pilihan klub Gundogan berhasil pada awalnya ketika City mengklaim gelar Liga Premier berturut-turut, mengalahkan The Reds dengan satu poin musim lalu. Namun, tabel telah membalikkan kampanye ini, dengan pasukan Klopp saat ini unggul 22 poin di puncak klasemen setelah juga memenangkan Liga Champions pada Mei tahun lalu. Sisi Guardiola masih dalam perburuan perak musim ini, meskipun, dengan City dijadwalkan untuk menghadapi Aston Villa di final Piala Carabao pada 1 Maret.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *